Saatnya Pulang

*Hari minggu, saatnya pindah

Seminggu setelah sidang skripsi aku pulang. Ya, aku pulang ke rumah. Aku pindah. Berakhir sudah status anak kos jadi anak Ibu dan Papa yang tingal di rumah. Nggak nyangka hal ini terjadi juga. Rasanya pada saat itu jleb, pokoknya dominan perasaan sedih. Sewaktu aku pindah aku juga nangis. Sebernya juga agak lucu kenapa kok bisa nangis. Padahal pindahan dari Asrama ke kos nggak sesedih ini dan sampe mengeluarkan air mata. Tapi gimana nggak sedih udah mulai semester 2-8 sebagian waktuku aku habiskan di luar rumah sama teman-teman kosku. Kebetulan teman sekamar di asrama dan kos itu teman satu jurusan, sama-sama anak psikologi namanya Firoh. Kebayang dong, kalau udah deket dan kemana-mana bareng terus harus pisah, udah nggak bisa kayak dulu lagi. Pasti sedih kan. Itu yang aku rasakan saat Ibu bilang, “Kalau udah selesai sidangnya kamu pulang ke rumah. Rumahnya udah jadi. Percuma bikin rumah kalau kamu masih ngekos. Lagian udah nggak ada kuliah lagi kan?Eman (rugi) kalau kos” Selama tiga bulan yang lalu sekitar bulan juni-agustus rumahku mengalami renovasi total. Rumahku jadi 2 lantai. Sebenernya ini sudah jadi keinginan kita sekeluarga. Terutama Ibuk pengen banget bikinin kamar buat aku dan adek. Selama ini aku dan adek sekamar berdua. Dan tahun ini alhamdulliah sudah terealisasi, kami sudah punya kamar masing-masing. Setelah 22 tahun akhirnya aku punya kamar sendiri hehe… Oke, balik lagi soal pindah. Keputusan aku balik ke rumah sebenarnya sudah menjadi keputusan bersama keluarga. Karena memang dirasa rugi kalau aku masih kos. Selain udah nggak ada kuliah (cuman revisi-revisi dan ngurus surat-surat), tempat kerjaku juga sangat jauh dari tempat kos ku saat itu. Tempat kos ku saat itu di Surabaya Barat sedangkan tempat kerjaku di Surabaya Timur (ajib bukan? :D). Banyangkan betapa jauhnya dan nyemplangnya dua daerah itu. Bagi yang orang atau yang tinggal di Surabaya pasti tau dan bisa membanyangkan, betapa capeknya perjalanan pulang pergi dari kos ke tempat kerja selama enam hari dalam seminggu. Remek rasanya, ampun daah.. pegel banget. Itu kenapa Ortu meminta untuk pulang. Ya, ini saatnya pulang.

Aku mulai ngekos semester dua. Sebelumnya aku pernah cerita kalau alasan aku kos karena sewaktu ujian akhir semester satu aku kecelakaan dan alhasil tanganku retak dan digips selama sebulan penuh. Kok bisa kecelakaan? Gara-gara kebiasaanku yang suka akrobat alias tidur di jalan. Aku menabrak ibu-ibu yang mengendarai sepeda motor hendak membeli jajanan pasar untuk suami dan anaknya di rumah. Si ibu sih nggak apa-apa, motornya juga nggak rusak, motorku juga nggak rusak. Eeeeh.. akunya kok yang rusak. Tangan kiriku saat itu terasa sakit banget nggak bisa digerakin. Nggak ada darah bercucuran tapi luka dalam (aseeek… bahasa gue dramatis gini hehehe..). Mencoba bangkit tapi tangan terasa sakit nggak bisa digerakin. Dan akhirnya telpon Ibu dan Firoh. Saat itu bertepatan hari terakhir UAS Psikologi Perkembangan I. Duuuh… Sebel banget dan cerobah banget aku. hari tinggal UAS pake acara jatuh segala. Ya, itulah alasan akhirnya aku mulai ngekos. Semester 2-6 aku kos di Asrama Kampus. Karena sudah berumur alias udah jadi sesepuh para mahasiswa, aku di suruh chek out dari Asrama. Semester 7-8 aku pindah kos di deket kampus (sebenarnya agak jauh dibanding asrama lama), daerah Babatan. Tempat kos yang aku tempati ini adalah tempat yang benar-benar baru (Benar-benar baru buka maksudnya :P). Sama seperti di asrama, aku dan teman sekamarku lagi-lagi jadi penghuni pertama. Jadi enak, semua barang-barangnya baru. Hehehe…

Masa-masa di Asrama. Selama tinggal di Asrama aku sempet jadi pengurus Asrama. Jadi ketua kegiatan Asrama dan Firoh jadi Ibu RT. Gara-gara jabatan itu kamar kita nggak pernah sepi. Lha semua laporan itu lapornya ke Bu RT. Belum lagi kalau ada yang curhat. Mulai dari masalah tentang asrama, kuliah, teman sekamarnya, pacarnya, orang tua, dan lain sebagainya. Maklum lah sekamar isinya anak psikologi tiap hari ada aja yang curhat. Waalaah.. kamar jadinya nggak pernah sepi. Tapi jadi ketua kegiatan itu menyenangkan  semua orang jadi kenal aku. Terkenal pokoknya aku pada jaman itu. Hahaha.. Selain itu aku juga bisa belajar bagaimana cara memimpin orang. Ya yang pasti terjadi suka duka selama jadi pengurus. Hingga akhirnya aku pun keluar dari Asrama.

Pindah ke tempat baru nggak butuh waktu lama untuk adaptasi. Penghuni di kos yang baru rata-rata anak Asrama yang juga keluar dari Asrama karena sudah berumur. Peraturan yang baru di Asrama sekarag semester 3 sudah harus keluar dari Asrama. Lha kalau jamanku dulu sih belum ada peraturan begitu. Jadi aku puas tinggal disana selama semester 2-6. Rekor baru sebagai penghuni Asrama. Kosku yang baru enak banget suasananya. Nggak terlalu sepi dan juga nggak terlalu rame. Kamar kosku kali ini ada kamar mandi dalamnya. Aku kasih tau ya harga kosnya berapa. Jangan kaget kalau baca. Tiap bulan Aku hanya bayar Rp 200.000,- dan dikenakan biaya Rp 10.000,- kalau membawa rice cooker. Nah, gimana murah banget kan. Dibandingkan tempat kos lainnya kosanku ini murah banget. Temen-temenku aja kaget kalau harganya murah. Disana dapet fasilitas lemari, kasur, bantal, sprei, korden, sikat untuk toilet yang terpenting di suatu kos-kosan itu Ibu dan Bapak kosnya. Alhamdullialah aku menemukan tempat ini, karena Ibu dan Bapak kos beserta keluarganya baik banget. Rumah mereka sebelahan dengan tempat kos. Ibu kos itu sering banget nawari makan. Tiap berangkat kuliah selalu ditanya udah makan, sarapan dulu mbak. Karena aku masih ada sungkan aku memilih nggak mengiyakan tawaran itu. Lagian juga aku udah telat ngampus. Mungkin kalau nggak sungkan udah aku sikat itu makanan. Hehehe.. Kenangan selama tinggal di kos juga nggak kalah menyenangkan. Tapi ya tetep ada suka dan dukanya. Tempat kos itu saksi dimana aku bertapa selama 2 semester menyelesaikan skripsi dan melakukan kegilaan bersama teman-teman dan dia. Hehehe… Hal yang masih banget aku inget dan bener-bener membekas itu aku tinggal disana sendirian. Waktu itu setelah lebaran Idul Fitri tepatnya tanggal 12 Agustus 2013 aku udah balik ke kos. Awalnya janjian sama teman sekamar kalau mau balik ke kos tanggal segitu. Eh, ga taunya dia nggak bisa soalnya nggak dibolehi Ibunya dan keluarganya. Sebenernya aku juga nggak dibolehi. Tapi karena menjelang sidang aku di relakan oleh orang tua. Tapi pada akhirnya sidang molor dan sekarang menjadi mahasiswa semester 9. Sudah.. sudah… ikhlaskan saja, nggak perlu disesali, udah terjadi. Jadi mahasiswa semester 9 juga menyenangkan. Karena menyandang status ini jadi ada bahan buat nulis blog, bahan guyon sama teman-teman hehe.. Skip penyelasan, balik lagi tentang pengalaman jadi penghuni kos. Jadi akhirnya aku tinggal sendirian di kos gara-gara teman sekamar nggak jadi balik. Aku mikirnya bakal ada penghuni kamar lain juga udah dateng. Eh nggak taunya cuman ada aku sendirian di kos. Aku satu-satunya penghuni kamar atas. Kamar-kamar yang dibawah juga ada sih tapi cuman 2-3 orang aja dan tetep aja suasana kos masih sepi. Sempet merinding juga di kos sendirian. Tapi lama-lama biasa. Lha aku deadline skripsi. Pernah suatu malem. Lagi sumpek-sumpeknya ngerjain skripsi, ada suara-suara nggak jelas gitu. Agak takut sih tapi lama-lama ganggu. Aku memberanikan diri negur itu suara-suara nggak jelas sambil ngedumel, “Aduuh.. berisik banget. Aku lagi ngerjain skripsi ini lho. Nggak usah garai wong ngamuk. Sumpek aku skripsi nggak mari-mari.” (translet bahasa Indonesianya, “Aduuh.. berisik banget. Aku lagi ngerjain skripsi ini lho. Nggak usah bikin orang ngamuk/ marah. Sumpek aku skripsi nggak selesai-selesai.”). Nggak lama kemudian suara itu berhenti. Nggak lagi ganggu, sampe akhirnya aku ketiduran. Hahaha.. entah itu kebodohan atau keberanian. Aku sebenernya penakut dan cara itu juga udah pernah aku terapin beberapa kali. Sewaktu di Asrama dan di kos. Tapi bedanya kalu di Asrama cuman berani dalam hati. Kalau di kos aku ngomel-ngomelnya bersuara dan agak keras.

Pengalaman yang terjadi selama kos banyak memberika pelajaran. Contoh cerita serem barusan. Itu mengajarkan aku buat nggak takut sama Si Se (Setan maksudnya), sebagai manusia harusnya lebih takut sama Allah SWT sebagai Sang Pencipta. Jadi anak mandiri. Jadi anak kos membuat aku harus belajar mandiri. Sewaktu di rumah semuanya serba ada mulai dari makanan sudah siap d meja makan, minum air es tinggal ambil di kulkas, jarang buat beres-beres rumah karena yang bersih-bersih biasanya Ibu. Hehehe anak durhaka memang nyuruh Ibuk yang beres-beres rumah, dan lain sebagainya fasilitas menyenangkan d rumah. Beda sewaktu ngekos semuanya serba sendiri. Mau makan harus beli dulu (ini nih keluhan besar anak kos). Perkara perut anak kos banyak yang sakit maag gara-gara nggak bisa ngatur pola makan. Belum lagi kalau uang habis harus ditahan bulan depan nunggu kiriman. Dari sini aku belajar mandiri dan mengatur keuangan. Untuk urusan bersih-bersih, aku sangat berterima kasih kepada Ibuk tercinta. Perilaku suka ngomelin aku soal kebersihan kamar dan rumah tertular ke aku sewaktu ngekos. Aku jadi lumayan cinta kebersihan. Lebih rajin nyapu, ngepel kamar. Temen sekamarku pernah jadi korban omelanku gara-gara nggak rajin nyapu dan ngepel sesuai piket. Maaf ya teman hehe… Sempet juga di panggil Mami Tiri sama adek sekamar di Asrama (sewaktu di asrama , dulu sekamar bertiga. Ada aku, temanku yang juga satu kelas, dan adek kelas anak jurusan bahasa Inggris). Dipanggil Mami Tiri soalnya kerjaannya ngomel soal kebersihan kamar. Dua orang teman kamarku ini agak males jaga kebersihan. Jadinya aku yang bersih-bersih dan paling rajin ngomel-ngomel soal kebersihan kamar. Berkat Ibuk aku jadi lumayan cinta kebersihan.

“Dan sekarang aku sudah di rumah. Rumah dimana aku dibesarkan. Rumah dimana kasih sayang yang begitu besar dari orang tua selalu tercurahkan kepadaku. Rumah dengan segala fasilitas yang mengenakkan selalu tersedia. Rumah tempat aku berlindung. Dan rumah tempat aku pulang. Aku senang akhirnya aku pulang. Ini memang waktunya aku pulang”

Foto-foto selama tinggal di asrama dan kos

Narsis banget. Iseng2 sama Firoh teman sekamar.

Narsis banget. Iseng2 sama Firoh teman sekamar.

Ini penghuni kamar nomer 1 sewaktu di Asrama. Dari kiri aku, Firoh (Psikologi), Desi (Sastra Inggris 2010). Foto ini diambil saat kita jalan2 di sebuah Mall deket kampus.

Ini penghuni kamar nomer 1 sewaktu di Asrama. Dari kiri aku, Firoh (Psi), Desi (S. Inggris 2010).
Foto ini diambil saat kita jalan2 di sebuah Mall deket kampus.

Ini sehabis acara Halal Bi Halal dengan seluruh penghuni asrama.  Dari kiri Nurma (BK 2009), Firoh (Psi 2009), Fathia (Psi 2009), Aku. Mereka temen deketku selama di asrama.

Ini sehabis acara Halal Bi Halal dengan seluruh penghuni asrama.
Dari kiri Nurma (BK 2009), Firoh (Psi 2009), Fathia (Psi 2009), Aku. Mereka teman2 deketku selama di asrama.

Peresmian Asrama Putri. Ini semua penghuni sesepuh di Asrama. Hehe

Peresmian Asrama Putri. Ini semua penghuni sesepuh di Asrama. Hehe

Acara seleksi duta asrama. Ini calon duta asrama beserta ibu asrama.

Acara seleksi duta asrama. Ini calon duta asrama beserta ibu asrama.

Idul Adha di asrama. Hehe aku bagian foto2 aja dan mandor.

Idul Adha di asrama. Hehe aku bagian foto2 aja dan mandor. Tuh yg pake jilbab merah

Makan kambing pedes banget.

Makan kambing pedes banget.

Acara Memperingati Hari Kartini. Ini semua panitianya.

Acara Memperingati Hari Kartini. Ini semua panitianya.

Jalan2 sore sekitar asrama.

Jalan2 sore sekitar asrama.

Juri lomba masak. Sedikit minder karena MC lansing dan cantik.

Juri lomba masak. Sedikit minder karena MC lansing dan cantik.

Lomba masak di Asrama. Ini sewaktu doorprise. Kamar kita alhamdulliah dapet. Hehehe

Lomba masak di Asrama. Ini sewaktu doorprise. Kamar kita alhamdulliah dapet. Hehehe

2 anak yang minta Difoto. Dari kanan Desi (S.Ing 2010), Erna (PLS 2010). Ini juga penampakan kamarku saat di Asrama.

2 anak yang minta Difoto. Dari kanan Desi (S.Ing 2010), Erna (PLS 2010).
Ini juga penampakan kamarku saat di Asrama.

Aku sibuk makan. Hahaha. Desi ikkutan makan. Erna sibuk ngoceh curhat. 2 anak ini sekarang udah dewasa. Mereka kontrak rumah. Tiap ke daerah SB aku selalu mampir dan mengganggu kehidupannya. Hehehe. Bersama mereka aku merasa muda.

Aku sibuk makan. Desi ikutan makan. Erna sibuk ngoceh curhat.
2 anak ini sekarang udah dewasa. Mereka kontrak rumah. Tiap ke daerah SB aku selalu mampir dan mengganggu kehidupannya. Hehehe.
“Bersama mereka aku merasa muda”

Ini foto-foto sewaktu kos dan sewaktu pindahan

Ini penampakan kamar kos sebelum pindahan.

Ini penampakan kamar kos sebelum pindahan.

Ini penampakan dapur. Sebenrnya bukan dapur juga namanya, tapi itu tempat dimana untuk meletakkan makanan, ricecooker, dan buat masak mie.

Ini penampakan dapur. Sebenrnya bukan dapur juga namanya, tapi itu tempat dimana untuk meletakkan makanan, ricecooker, dan buat masak mie.

Ini penampakan kamar mandi

Ini penampakan kamar mandi

Peraturan

Peraturan

Laundry yang baru diambil. Hari terakhir laundry. Aku juga sempet pamitan sama ibu yang biasa cuci pakaianku.

Laundry yang baru diambil. Hari terakhir laundry. Aku juga sempet pamitan sama ibu yang biasa cuci pakaianku.

Sarapan sebelum pindah kos. Bakal kangen sama masakannya ibu ini. Aku juga pamitan sama Ibu penjual makanan.

Sarapan sebelum pindah kos. Bakal kangen sama masakannya ibu ini. Aku juga pamitan sama Ibu penjual makanan.

Kamar jadi kelihatan lebih luas. Barang2ku udah pada diangkut. Lemari, kipas angin, kardus2.

Kamar jadi kelihatan lebih luas. Barang2ku udah pada diangkut. Lemari, kipas angin, kardus2.

Laundry yang baru diambil. Hari terakhir laundry. Aku juga sempet pamitan sama ibu yang biasa cuci pakaianku.

Laundry yang baru diambil. Hari terakhir laundry. Aku juga sempet pamitan sama ibu yang biasa cuci pakaianku.

Penampakan dapur saat barang2ku sudah nggak ada.

Penampakan dapur saat barang2ku sudah nggak ada.

Kamar nomer 7. Penghuninya 2 calon Psikolog. :) Amin..

Kamar nomer 7. Penghuninya 2 calon Psikolog.🙂 Amin..

Bukti pembayaran kos selama satu tahun. Ibu kos baik banget sewaktu aku pindah itu bulan september dan aku juga sempet tinggal selama satu minggu tapi aku nggak dibolehi bayar.

Bukti pembayaran kos selama satu tahun. Ibu kos baik banget sewaktu aku pindah itu bulan september dan aku juga sempet tinggal selama satu minggu tapi aku nggak dibolehi bayar.

Suasana kos di minggu pagi. Sedih rasanya saat itu. Kos sepi karena 3 kamar penghuninya PPL. Kalau yang lainnya pada pulang kampung. Maklum, kan hari minggu. Ntar siag atau sore mereka juga pada balik.

Suasana kos di minggu pagi. Sedih rasanya saat itu. Kos sepi karena 3 kamar penghuninya PPL. Kalau yang lainnya pada pulang kampung. Maklum, kan hari minggu. Ntar siag atau sore mereka juga pada balik.

Ini tempat kosku. Tempat dimana jadi saksi skripsiku dibuat. Bakal kangen banget sama suasananya.

Ini tempat kosku. Tempat dimana jadi saksi skripsiku dibuat. Bakal kangen banget sama suasananya.

Sampai jumpa. Perpisahan sama ibu kos dan keluarga bikin nangis. Terima kasih atas semua kebaikan ibu dan keluarga.

Sampai jumpa. Perpisahan sama ibu kos dan keluarga bikin nangis. Terima kasih atas semua kebaikan ibu dan keluarga.

Tiwied

🙂

3 thoughts on “Saatnya Pulang

  1. Ihh..kece banget sih kosnya, murah lagi. Di Padang kok mahal-mahal ya, kosanku 5,5 jt setahun, kamar mandinya di luar. Kosan adekku lebih mahal lagi karena kamar mandinya di dalam.
    Ah…masa-masa di asrama itu emang nggak terlupakan deh. Seru tinggal bareng teman-teman beda jurusan dan beda daerah.
    Aku belum bisa pulaang~~ masih kuliah soalnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s