Tentang Kita #2

Udah 3 tahunan bareng Partner, aku sama sekali nggak pernah dapet kejutan seperti apa yang pikirin. Versi kejutan yang aku pengen memang alay alias berlebihan. Maunya dapet kejutan ala-ala drama korea gitu. Cowok-cowok yang ada dalam drama korea kan sweet banget kalau ngasih kejutan. Secara aku seneng dapet kejutan. Misal kasih satu buket bunga, dapat kado boneka teddy bear yang ukuran besar atau diajak dinner di restoran perancis, dibawain kue ultah malem-malem, atau dapat ucapan selamat ultah pas tepat jam 00.00. Pokoknya begitulah. Kampungan emang sih, alay juga, tapi pengen… Kejutan yang tadi aku sebutin hanya sebuah angan-angan hingga batas waktu yang belum ditentukan. Kenapa? Karena Partner nggak tau bagaimana cara membuat kejutan, agak kaku memang ini orang.

Sewaktu aku wisuda, udah ngarep (red: berharap) dia bawain buket bunga atau boneka teddy bear yang pakai topi wisuda tapi apa coba yang dia bawa? Dia bawa satu tangkai mawar.

A: Ini buat kamu wid? Sambil ngasih setangkai mawar

T: Kok nggak dibawain satu buket bunga? *dalam hati, ini anak pelit amat sih cuman dibawain ini*

A: Mahal wid. itu lho 15rb. Aku biasanya beli mawar jumlah banyak di Kayoon (tempat jual bunga di Surabaya) nggak segitu harganya.

T: Kenapa nggak beli di Kayoon?

A: Males wid. Muternya jauh. Rumahku kan Semolo (Surabaya Timur), beli bunga di Kayoon (daerah Surabaya Pusat), tempat wisudamu di Lidah Wetan (Surabaya Barat). Belum lagi bawanya. Susah wid. Aku kan pakai motor cowok. Pegangnya gimana? Kan motorku koplingan.

T: Aaaaah…. ribet. iya-iya.

A: Lagian eman (red: rugi) beli bunga. Useless. Gunanya apa juga. Buang duit. Kemudian dia ngeluarin cokelat. Nih, bisa dimakan enak daripada bunga. Emang kamu suzana dikasih kembang.

T: Ya sudah. Ini cukup..*dalam hati, rempong bener, alasan banyak banget, emang nggak pernah niat ngasih bunga*

Kasus serupa terjadi saat jalan-jalan di mall.

T: Kamu nggak pengen beliin aku boneka teddy bear? Itu teddy bear yang besar.

A: Buat apa? Fungsinya?

T: ya buat dipeluk-peluk kalau pas tidur. Biar inget kamu terus kan itu hadiah dari kamu.

A: Enggak, mahal. Peluk langsung orangnya aja.

T: *Dalam hati, belum bisa woi.. belum nikah juga* Hadeeeh… Pasang mudah mangkel (red: ngambek)

A: Ngapain sih aneh-aneh minta kayak gitu? Yang boneka lah, yang bunga satu buket lah. Kamu kebanyakan nonton film korea jadinya geje. Hapus itu film-film korea yang dilepi. Kayak gitu useless wid. Nggak penting buang-buang duit. Mending buat beli buku psikologimu atau buat makan boleh lah.

T: *dalam hati* Iiiiiih nyebelin… malah ceramah. Cuman bisa iya-iya aja

Nggak tau ya, pikirannya kok nggak sama kayak cowok-cowok yang ada di drama korea ya? Sama sekali nggak bisa so sweet.. *elus-elus dada*

Bulan maret pas ultahku kemarin masih dong aku ngarep dapat kejutan dan kado-kado impian. Berharap dia sadar karena sudah berpenghasilan juga. Ternyata oh ternyata hanya impian picisan belaka *alah apa sih*. Memang begitu adanya. Partner ngucapin ultah setelah aku tanya hari apa, itu pun lewat sms. Dengan enteng dia bilang, “ultahmu kan wid. Selamat ulang ulang tahun sayang.” Begitu doang? Aaaduuuh… *elus-elus dada*. Hari ultahku pas itu rencananya mau dinner sama dia tapi dia bilang aku lembur. *elus-elus dada lagi*. Begitu ketemuan, aku agak-agak nggak mood. Dianya kerumah sepulang kerja setelah lembur ngasih kado.

A: Ini buat kamu. Aku nggak lupa kamu ultah. Kenapa pakai tanya hari apa. Aneh. Aku ini tadi udah cepet-cepet gambarnya. Pasti tak sempetin kerumahmu. Selamat Ultah ya sayang.

Kaget juga dia dateng. Padahal dia kalau lembur samapai jam 10 malem tapi ternyata jam 8 malem dia dateng. Agak nggak tega juga marah. Wajahnya lusuh capek pulang kerja gitu.

T: Iya makasih ya. Ini apa?

A: Buka aja nggak apa. Maaf ya aku nggak ngasih yang kamu mau. Hadiah-hadiah yang kamu pengen atau kejutan. Kamu kan tau aku bukan cowok romantis kayak cowok korea. Aku nggak bisa kayak gitu.

T: Iya nggak apa-apa. Makasih ya..

Dan ini hadiahnya

Kado. Notes dengan cover Paris, Al-Quran dan Mukenah.

Kado. Notes dengan cover Paris, Al-Quran dan Mukenah. Ada suratnya juga dilembar pertama notes.

Dan ini quote yang dibuat untuk hari ulang tahunku. Kado

A: Aku nggak mau membiasakan kamu ngasih barang-barang yang nggak berguna. Bukannya pelit, tapi coba pikir lagi, buat apa barang-barang yang kamu pengen itu? Aku maunya kasih kamu sesuatu yang kamu butuh, bukan yang hanya sekedar keinginan yang nggak prioritas. Notes buat kamu tulis semua ide-ide yang kamu punya. Mukenah buat kamu kalau nggak ada ide atau lagi susah bisa minta sama Allah supaya dapat ide lagi.

T: Speachless. Nangis.. Hahaha.. akhirnya terharu juga. Oh ya, Al Quran itu kado bukan pas ultah tapi kado pas bulan puasa tahun lalu buat kita ngaji bareng.

A: Dia bingung, kenapa nangis? Nggak suka ya?

T: Suka. Bingung juga ngeresponnya. Makasih ya.. terus aku senyum. Dia senyum. Masih dengan wajah lusuh capek pulang kerja.

Dinner romantis di restoran perancis nggak ada yang ada makan di warung nasi bakar deket rumah. Dengan kado ajaib yang bikin aku sadar ini cowok nggak berhenti bikin aku kagum. Ada aja yang ajaib dari yang dia lakukan.

Disela-sela makan Partner bilang, “nggak perlu restoran perancis ya. Makan disini udah kenyang cuman habis 30 ribu paling banyak.” Aku,” heeem… iya-iya.” *mulai deh ceramahnya*

Tapiiiiii…. aku masih membuka peluang kalau dia mau kasih kado bunga satu buket atau boneka teddy bear. Emang ribet juga ya cewek. Maunya benda-benda kayak yang di film-film romantis macam drama korea. Eh bentar, ralat. Kalau aku sih gitu. Nggak tau cewek lainnya. Hehehe…

Maunya dapet kejutan kayak begini..

Tiwied

🙂

5 thoughts on “Tentang Kita #2

  1. Hadiahnya sederhana, tapi bermakna sekali. Manis banget Mbak, pasanganmu ternyata paham jauh lebih dalam dari yang bisa dikira, ya. Hadiahnya sangat menyejukkan dan mengharukan.
    Tapi saya cukup maklum kalau cewek-cewek kepinginnya hadiah yang ber-glitters dan banyak melibatkan khayalan tingkat tinggi :hihi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s